Ngambil BPKB Gak Semulus yang Dibayangkan

Tanggal 26 Juni 2012 adalah tanggal jatuh tempo pembayaran kredit motor saya lewat FIF. Alhamdulillah, akhirnya motor Honda Absolute Revo dengan nomor polisi E 5720 WI kini jadi hak milik saya seutuhnya. saya bayar kredit selama 23 bulan. Gak kerasa emang kalo dicicil, tapi kalo dijumlahkan lumayan gede juga (buat saya). Maklum, gaji saya sekarang jauh bila dibandingkan harga tunai satu unit motor punyaku sekarang. Walau bagaimana pun, syukuri apa yang kita punya jangan sesali apa yang tidak kita punya.

Ngomong-ngomong soal gaji yang saya ceritakan di atas. Alasan saya masih bisa bertahan kerja dengan gaji segitu karena waktu itu target saya kecil, pengen ngelunasin motor. Mental saya masih cetek waktu itu, takut kalau keluar gak bisa dapet kerjaan lain dan akibatnya takut gak bisa bayar cicilan motor tiap bulannya. Sebenernya cara berpikir saya itu cukup mengkerdilkan mentalku akhir-akhir ini. Saya harus buang-buang rasa takut akan resiko. Saya harus selalu mengingat bahwa resiko besar pasti dibarengi dengan hasil yang besar pula. Mulai sekarang, saya harus punya target yang tinggi untuk penghasilan, bahkan lebih tinggi dari target sebenarnya. Saya ibaratkan target tersebut seperti target memanah. Agar anak panah menancap di target, saya harus membidik target yang lebih tinggi dari target sebenarnya. Karena berlaku gerak parabola di sana, yang dipengaruhi gravitasi dan gaya ekternal lainnya. Jadi inget game angry bird. Kalo kita mau nembak babi dengan bird, pastinya kita nembaknya ke arah atas, kan. Supaya bisa ngena target. Kalau nembak sejajar dengan target, birdnya gak akan nyampe. Malah jatuh duluan. Itulah pengibaratan target saya mulai saat ini.

O, iya balik lagi ngomongin ngambil BPKB yang kejadiannya hari ini banget. Ini saya baru pulang dari ngambil BPKB di kantor FIF. Saya tuh waktu itu beli motor di Sumedang. Alasan beli di sana karena cuma di AHASS Sumedang yang nerima pembeli dengan KTP Majalengka. KTP saya waktu itu sampe sekarang beralamat di Majalengka. Males ngurusin pindah alamat dan sebagainya. Cicilan pertama saya bayar di FIF Majalengka takut kalau di luar kota berurusan dengan KTP, selebihnya saya bayar cicilan lewat BRI (ATM atau langsung ke Bank). Setelah saya cicil sebanyak yang ditentukan, yaitu 23 bulan, saya penasaran apa yang harus saya lakukan selanjutnya. Kata temen-temen siy ngambil BPKB (Buku Pemilik Kendaraan Bermotor). Karena penasaran, saya telpon kantor FIF Majalengka. Pas saya hubungi, gak nyambung. Ya, sudah saya berencana langsung ke Majalengka pada waktu luang. Saya masih inget tempatnya di Kadipaten. Kebetulan hari ini saya dapet jatah untuk off kerja. Saya manfaatkan buat ke Majalengka, ngambil BPKB. Biar cepet-cepet kerasa niy motor jadi hak milik :-D. Pas nyampe Kadipaten, saya heran kantornya tutup dan gak ada plang FIFnya. Bingung, berhenti sejenak, terus tanya deh ke Bapak-Bapak yang lagi nongkrong di pinggir jalan. "Pak, kantor FIF yang dulu di sini pindah kemana?" Bapaknya jawab, "Oh, pindah ke Cicadas - Jatiwangi. Sekitar 10 km dari sini." Pikirku, 10 km itu deket, ternyata setelah diitung-itung cukup jauh juga. Akhirnya saya nyampe Kadipaten. Cukup bingung juga dimana lokasinya. Tanya sana-sini, ketemu deh. Pas nyampe tempat, masuk, ketemu CS, dipersilakan nunggu, nongkrong-nongkrong gak jelas, dipanggil deh nama saya. Kata Mbaknya "Pak Sopandi, di sini BPKBnya gak ada. Bapak dulu belinya di Sumedang ya? Kayaknya ada di FIF Sumedang BPKBnya. Tunggu sebentar ya, lagi menunggu konfirmasi." Gak lama kemudian, ada Bapak2 manggil nama saya. Dia memastikan bahwa ternyata BPKB saya memang ada di FIF Sumedang. Ya ampun...! Dari Bandung jauh-jauh ke Kadipaten, lebih jauh lagi ke Jatiwangi. Eh, harus balik lagi ke Sumedang. Pas nyampe FIF Sumedang, dateng, langsung ngehubungin bagian BPKB, nunggu sebentar, dipanggil, dikasihin deh BPKBnya. What? Sesimpel itu? Yo wis, saya terima dengan ikhlas. Yang penting saya bisa selamat kembali lagi sampe kosan saya.

Udah dulu ya ceritanya. Capek banget niy rasanya. Mau istirahat dulu :-)

Oleh Opan pada
Seorang guru matematika yang hobi menulis tiga bahasa, yaitu bahasa indonesia, matematika, dan php. Dari ketiganya terwujudlah website ini sebagai sarana berbagi pengetahuan yang saya miliki.

Demi menghargai hak kekayaan intelektual, mohon untuk tidak menyalin sebagian atau seluruh halaman web ini dengan cara apa pun untuk ditampilkan di halaman web lain atau diklaim sebagai karya milik Anda. Tindakan tersebut hanya akan merugikan diri Anda sendiri. Jika membutuhkan halaman ini dengan tujuan untuk digunakan sendiri, silakan unduh atau cetak secara langsung.

Protected by Copyscape